Rabu, 09 Desember 2015

Reuni : Karena Saya Orang Biasa Saja

Reuni kecil
Rasanya baru saja merasakan tahun 2015, eh tiba-tiba sudah dipenghujung tahun. Akhir tahun, seperti biasa, saya gak punya rencana apa-apa. Liburan sudah saya nikmati di bulan November. Sengaja sih, biar gak mainstraim. Liburan di akhir tahun atau pas lebaran..hahaha.

Acara kecil ada. Acara yang diadakan teman-teman alumni SMA. Apalagi kalau bukan reuni. Sebenarnya rencana reuni sudah sejak 3 tahun lalu digulirkan. Tapi, ya gitu deh. Cuma jadi obrolan gak jelas di group kami. Hingga akhirnya mau diwujudkan di akhir tahun ini, usai libur Natal.

Saya sih, jadi peserta biasa saja. Gak terlalu aktif, tapi siap kalau dibutuhkan. Maklum lah, udah punya 2 buntut. Agak susah meluangkan waktu buat rapat panitia. Jadi, ketika melihat teman sibuk woro-woro, saya cuma usul, “di japri aja, kirim ke semua inbox alumni. Jangan sekali dua kali. Mendekati hari H tambah genjar”.

Aksi itu memang jurus pamungkas saya ketika 6 tahun lalu jadi bendahara. Jurus nyampah di fesbuk, sampai beberapa teman terteror. Akhirnya, banyak juga sih yang transfer uang reuni tapi gak jadi datang. Mengikhlaskan uang demi kebersamaan atau lelah diteror hahaha.

Mendekati acara reuni, kami panitia kemudian bersepakat untuk membebaskan teman-teman yang sekiranya berat membayar iuran. Ya kan tidak semua orang memiliki kelonggaran untuk iuran. Istilahnya subsidi silang.

Sungguh, tidak mudah mengajak teman untuk sekedar datang ke acara reuni. Mulai dari, ada acara keluarga, dompet lagi minimalis, teman yang dulu dekat gak ada yang ikut acara, hingga yang merasa malu belum jadi apa-apa.

Kalau ada acara keluarga, agak dimaklumi lah. Dompet lagi tipis, ada opsi gak perlu iuran. Teman yang dulu dekat gak ada yang ikut acara, ini yang agak susah. Apalagi yang merasa malu belum jadi apa-apa, tambah susah lagi.

Saya sendiri, sejujurnya gak banyak kenal dengan panitia lain. Kenalnya ya pas ikut membantu acara reuni. Dulu pas SMA, paling kenal  sekilas beberapa dari mereka. Bahkan ada yang sama sekali saya gak ingat pernah satu SMA..hahaha. Kebangetan ya, bukan lupanya, tapi kupernya. Iya, saya dulu SMA siswa yang biasa-biasa aja. Bukan golongan populer. Otak mepet.  Cantik jauh banget. Anak orang kaya juga bukan. Jadi pantaslah kalau saya gak kenal dengan mereka. Lebih pantas lagi mereka juga gak kenal saya *sedihnya.

Setelah 14 tahun berlalu, saya masih jadi orang biasa-biasa saja. Wajah tetap sama, status orang tua juga, perkembangan otak meningkat dikit dan bukan golongan orang kuaya, wong rumah aja belum jadi. Tapi saya tetap berusaha berpartisipasi di kegiatan alumni, minimal datang ke acara reuni.

Kenapa? Karena saya mencoba untuk menanamkan pemikiran, bahwa karena saya orang biasa-biasa saja, saya bisa dapat manfaat dari reuni. Katanya silaturrahmi kan memanjangkan rejeki. Siapa tahu rejeki saya ada di sana. Saya bisa dapat ilmu dari teman-teman lain. Siapa tahu juga, ada teman pengusaha yang menawarkan job review *ngarep.

Makanya, ketika ada teman yang berkilah belum jadi apa-apa, agak merasa sedih. Reuni kan bukan ajang pamer. Sebisa mungkin saya pribadi tidak menanyakan hal yang berkaitan tentang harta, anak dan indikator kesuksesan secara materi. Reuni justru harusnya dijadikan ajang untuk saling membantu teman yang kesusahan. Yang mungkin belum punya pekerjaan yang dianggap layak, mungkin ada teman yang menawarkan atau memiliki informasi lowongan pekerjaan. Bagi yang belum punya pasangan, siapa tahu menemukan jodoh melalui reuni. Masih menunggu momongan, mungkin ada teman yang senasib atau teman dokter yang mau kasih masukan.

Jadi, karena saya orang biasa-biasa saja, maka saya mau ikut reuni. Yuk, yang mau ada acara reuni, segera ikutan.


8 komentar:

  1. sebelum ini aku slalu rutin mba ikutan reuni. tapi nth kenapa udh 3 bln terakhir aku males join di grub mereka lg, dan mutusin utk kluar.. jd kalo mrk bikin acara reuni, aku juga jd males sih ikut.. Bukan kenapa2, tp ngerasa kok ya udh umur segini masih aja pada suka nyebarin link provokasi ttg kjelekan 1 pemimpin, ato bikin meme yg menghina, jelek2in tanpa ada bukti... dan aku paling benci ama yg gitu2... akhirnya mutusin kluar de, drpd emosi juga baca apa yg ditulis -__-

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, kl yang begitu memang bikin sebel. Saya sih biasanya terus terang aja bilang mereka kl gak suka. Dimasukin ke group wa, saya pilih keluar. Gak bisa ngikutin percakapannya. Apalagi banyakan cowok. Tp masih ada sih teman yg menyenangkan, jadi masih mau kumpul lah

      Hapus
  2. Inspiratif banget kisahnya, mba. Aku juga kebetulan sangat menggandrungi kegiatan reuni, terutama dengan teman semasa SMP. Yaa, masih ngarep bisa lanjutin hubungan sama cinta pertama gitu lah. :v *EhCurcol

    Salam kenal,
    http://penjajakata.com/

    BalasHapus
  3. kadang reuni bikin CLBK Mbak :'(

    BalasHapus
  4. Seneng banget kalau bisa ikut reuni. Ketemu teman lama selalu bikin hidup terasa baru..
    Jadi semangat membuka silaturahmi lagi ...

    BalasHapus
  5. Nanti rencana awal tahun ikut reuni SMP bareng pakbojo, karena kami satu sekolah dan satu kelas, bikin surprise yang lain krn dulunya bukan pasangan.

    BalasHapus
  6. Enak yang bisa reunian gini, pada pangling kalau udah lama gak ketemu :D

    BalasHapus
  7. baca tulisan ini jadi kangen pengen reunian sama teman-teman semasa sma dulu :)

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati