Rabu, 23 April 2014

CINTA YANG TAK BIASA

Seorang sahabat, pernah menyeletuk, kurang lebihnya seperti ini, “bukan Rizka namanya kalau kisah cintanya biasa”

Kisah cinta saya dan Ayahnya Fatih memang terbilang tidak biasa, setidaknya dulu kami menjalin hubungan dengan sembunyi. Awalnya sembunyi dari semua orang, termasuk dari keluarga, tapi Ayah kan ngapelnya ke rumah, jadi ya akhirnya ketauan juga hihihi.


Kenapa sih cinta kami tak biasa? Saat perkenalan pertama kami, saya sudah bekerja ditempat Ayah kuliah. Jadi kala itu status saya bekerja dan Ayah masih mahasiswa. Kami dipertemukan karena terlibat dalam kegiatan bersama. Dulu aja, Ayah memanggil saya dengan embel-embel ‘ibu’ dan saya hanya memanggil dia dengan namanya.

Sebenarnya usia kami tak terpaut jauh, cuma 2 tahun. Kami juga ternyata satu sekolah di SMA, Ayah teman seangkatan adik saya. Hanya saja, baik saya dan adik tidak mengenalnya ketika SMA.

Masalah usia, bagi saya tidak prinsip, kalau cuma beda 2 tahun wajar sajalah. Lagi wajah saya tergolong imut, jadi tidak ada yang menyangka kalau saya lebih tua dari ayah hehehe. Posisi saya yang dipanggil ibu itulah yang membuat saya terpaksa menyembunyikan perasaan dan hubungan kami.

Saat dulu perasaan kami berdua terungkap, saya bilang sama Ayah, kalau hubungan ini sulit diteruskan. Seharusnya saya bertindak sebagai senior, membimbing dia, kok malah menjalin cinta. Saya merasa malu dengan rekan-rekan dan mahasiswa , teman-teman. Kalau menurut Ayah, apanya yang salah, saya single, ayah juga single, siapa yang melarang.

Tapi yang namanya cinta, meski saya bilang cukup di sini, nyatanya kami masih berkirim kabar, bertemu diam-diam hingga akhirnya memutuskan mencoba, namun saya meminta agar hubungan kami cukup untuk berdua, bukan konsumsi publik.

Hubungan diam-diam kami, cukup mendebarkan. Kami mencari tempat yang kira-kira jarang dikunjungi oleh teman-teman kami, bukan di kuburan lho. Apa kami tak pernah ketahuan? Tentu pernah, beberapa kali. Awal hubungan, Ayah menemani saya mencari kos untuk saya tinggali selama kuliah S2, dan saat ayah menemani membeli laptop, eng ing eng, rekan seunit saya rupanya memergoki kami. Spontan saya langsung menjauh dari ayah, dan mendekati adik dan adik ipar yang ikut menemani juga. Tapi apa daya, teman saya sudah melihat saya beberapa saat yang lalu tanpa saya ketahui, untung dia bersedia tutup mulut.

Saya juga pernah bertemu dengan temannya Ayah dimana kami satu kegiatan. Tentunya dia heran, melihat kami hanya berdua, dimana teman-teman yang lain tanyanya. Saat itu saya berusaha berkelit, mengatakan kalau yang lain tidak bisa, entah seperti apa muka kami berdua.

Status dia yang masih mahasiswa tentunya membuat kedua orang tua saya ketar ketir, wajarlah, setiap orang tua mengharapkan anak perempuan mendapatkan pasangan yang sudah siap menghidupi keluarga. Beberapa kali orang tua saya menanyakan, status hubungan kami. Saya sekedar mengakui berteman. Kami belum siap dan tengah mempersiapkan hubungan dengan serius.

Lantas apa yang membuat saya yakin dan mau menerima Ayah? Karena yang mau sama saya cuma Ayah hihihi..gak ding. Saya kagum dengan perjuangan Ayah, dia nyambi bekerja untuk membiayai kuliahnya. Selain itu, dia masih bisa membagi waktu dengan ikut UKM jurnalistik dan menjadi Pimred di majalah kampus.   

Saat tengah mengerjakan skripsi, saya mendorong Ayah untuk yakin mengikuti seleksi wartawan di sebuah surat kabar lokal. Akhirnya saya merasa kami punya posisi tawar untuk meneruskan hubungan kami lebih serius dan mampu menjawab kekhawatiran orang tua.

Hingga suatu waktu di perjalanan 2 tahun hubungan kami,  Ayah berujar mau bertemu dan meminta ijin Papa untuk berhubungan serius dengan saya. Wah, pantas Ayah ngapel pakai kemeja, rupanya pengen ngobrol serius ma camer hihihi.

Usai acara pertemuan keluarga, barulah saya berani mengabarkan hubungan kami kepada dua rekan terdekat saya. Saya berpikir, sudah saatnya dan hubungan kami juga sudah terendus oleh media *berasa artis.

Tujuan saya berbagi kisah cinta, untuk menyampaikan bahwa meski cinta ajaib dan seringkali irrasional, tapi kita tak perlu takut menghadapi dan mewujudkannya. Bagi saya, pendamping hidup bukanlah yang sempurna, namun mampu melengkapi kehidupan kita. Saya tidak menghiraukan perbedaan usia dan status sosial, namun lebih kepada kesamaan visi dan pandangan hidup.


Saya jadi teringat dengan almarhum teman kerja. Dia pasti tertawa puas di sana, karena ‘kutukan’nya terlaksana. Dia pernah bilang “kalau dosen cowok dapat mahasiswi sudah biasa, yang luar biasa kalau dosen cewek dapat mahasiwa, ayo buat hal yang luar biasa Riz”. Saya sudah ampun-ampun dengan kutukannya, tapi apa daya, panah cupid eh takdir ALLAH menyandingkan kami, yang penting happy ending.

8 komentar:

  1. Ibunya memang masih imut-imut ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak imut=kecil. Kalau dosen saya bilang, dari awal masuk kuliah sampai lulus saya ga berubah, tetap kecil :)

      Hapus
  2. love ur story rizka... miss u.. g jd honeymoon ke solo tho??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih Wik. Habis nikah sudah ke Solo kok

      Hapus
  3. Wuih... unik. Tapi beneran deh Mak Rizka imut. Gak keliatan 2 tahun lebih tua. Aku aja yang 4 tahun lebih muda dari suami, sekarang malah kayak aku lebih tua. Hehehehe.... Semoga selalu bahagia...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe..ukuran tubuh sangat berpengaruh Mak. Terima kasih doanya

      Hapus
  4. Iya Bener mbak rizka imut jd g kelihatan, atau sang suami yg 'dewasa' ya. Indahnya kehidupan adalah ketika orang mendapatkan pasangan yang diidamkannya, seseorang yang benar-benar diharapkannya.... Saya kutip dari Novel Cinta Yang Terlambat

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, bisa jadi referensi bacaan tuh Mak novelnya. Karyanya Darwis ya?

      Hapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati