Selasa, 07 April 2015

ASISTEN RUMAH TANGGA KOK GITU SIH

Menemukan asisten rumah tangga lebih sulit dari menemukan jodoh
Quote by me

Siapa yang setuju dengan quote di atas? *ngacung tinggi.  Betul, buat saya dan beberapa teman di sekitar saya, menemukan asisten rumah tangga (ART) lebih sulit dari menemukan jodoh.

Emang situ nikah umur berapa? Saya sih termasuk generasi telat nikah, untuk kalangan teman-teman saya. Hampir saja saya menikah di usia 30 tahun. Pilih-pilih kali? Ga, serius. Saya punya cita-cita nikah di usia 27 tahun. Usia yang sudah cukup matang menurut saya, dan sudah cukup puas menghabiskan masa muda. Tapi apa daya, belum ada yang melamar saya. Baru setelah saya gratiskan, alhamdulillah di usia menjelang 30 tahun, ada seorang pemuda gagah yang melamar saya *cie..

Ups, malah bahas nikah. Balik lagi soal ART dan jodoh, sebelum menikah dengan suami, saya sempat dekat 1x dengan seorang pria, 2x lah sama suami saya. Lah bandingkan saat saya mencari dan menemukan asisten rumah tangga. Hanya setahun, saya pernah berganti ART sebanyak 5x.

Mencari dan menemukan ART yang pas itu bukan lagi gampang-gampang susah, tapi benar-benar susah.  Saya paham bahwa tidak ada manusia sempurna di muka bumi ini, begitu pula dengan ART. Selama dia mampu membantu urusan rumah tangga dan berkelakuan baik, saya dan keluarga akan menerima apa adanya. Tapi seringnya meskipun kami sudah menerima segala kekurangan, eh mereka tetap saja pergi meninggalkan kami tanpa kata-kata hiks.

Saya pernah memiliki ART yang pekerjaan rapi, bersih meskipun dia agak lamban. Semua pekerjaan pun dia selesaikan tanpa harus diperintahkan. Melihat rumah kotor langsung dibersihkan. Menyapu dan mengepel kadang dia lakukan 2x dalam sehari, sampai kami bilang, “sudah Mbak, besok aja”.

Nah, kekurangannya dia suka meminjam uang. Bagi kam sih tidak masalah, hanya saja tanggungjawab dia dalam melunasi hutang itu yang merepotkan. Kalau dia merasa belum mampu membayar hutang, eh berhari-hari dia gak masuk kerja dengan berbagai alasan. Akhirnya ibu saya mengikhlaskan hutangnya, “Sudah kalau tidak mampu bayar gak apa-apa, besok masuk kerja saja, sudah saya ikhlaskan”. Sayangnya, dia mengulangi lagi, meminjam kepada saya bahkan meminjam kepada Mbah saya. Usai meminjam dia gak masuk kerja lagi. Mending kan dia bicara terus terang kalau gak mampu bayar dan minta dipotong dari gajinya. Sudah pernah disarankan seperti itu, tapi dia ulang lagi. Hadeh, akhirnya kami pun lelah mempertahankannya.

Pernah juga punya ART yang seenaknya, sering tidak masuk kerja tanpa konfirmasi. Parahnya lagi, sering pulang dalam keadaan pekerjaan belum beres, setrikaan masih menumpuk atau piring belum dicuci, alasannya pun berbagai macam. Lebih sering lagi dengan beberapa kekurangan itu mereka akhirnya tidak pernah kembali tanpa kami memecatnya.

Alhamduliilah sih sekarang kami punya ART yang cukup baik. Akhlaknya baik, rajin sholat bahkan sering ikut pengajian. Dia pun tak sungkan untuk meminta naik gaji, bila dirasa gajinya sudah saatnya naik. Selama setahun sudah 2x minta naik gaji. Tapi kami masih bisa mentolerir lah, wong kerjaannya beres, sikapnya dengan anak-anak saya pun saying dan bisa dipercaya.

Nah soal dipercaya, beberapa hari yang lalu teman saya baru memecat ART untuk kesekian kali. Apa pasal? Karena dia memasukkan suaminya ke rumah majikan. Kesannya kok sepele, wong suaminya sendiri. Lah, masalahnya tanpa ijin majikan dan sudah sangat kelewatan.

Ceritanya, teman saya sejak jum’at hingga minggu berencana berlibur keluar kota. Sebelumnya dia sudah berpesan jangan memasukkan orang lain ke rumah termasuk suaminya, makanya dia mempersilakan asisten rumah tangga untuk pulang saja. Pikir teman saya, pasti dia butuh bertemu suaminya. Eh, asisten rumah tangga memilih menjaga rumah.

Minggu sore, teman saya dan keluarganya tiba di rumah. Setelah magrib, mereka makan di luar. Saat menidurkan anak-anak, iseng teman saya membuka rekaman CCTV. Rumahnya memang dipasangi CCTV sebelum ART tersebut bekerja di tempatnya. Saat itu dia melihat ternyata ART memasukkan seorang pria yang tak lain adalah suaminya sejak hari Jum’at. Hebatnya lagi, setelah dicek secara diam-diam, dari hari jum’at hingga dia melihat rekaman CCTV itu, suaminya masih berada di kamar ART.

Jelas teman saya panik. Dia merasa tak aman. Jaman sekarang, sulit mempercayai orang lain. Apalagi sikap ART tidak bisa dipercaya. Teman saya meminta suaminya untuk segera memanggil hansip dan ketua RT untuk mengusir ART dan suaminya. Tapi suami teman menenangkan, “Ini sudah jam 10 malam, besok habis subuh saja, mereka kita suruh pulang. InsyaALLAH aman”. Sebagai jaga-jaga, anak-anak digotng ke kamar utama dan suami teman mengambil golok di dapur.

Pukul 05.00 WIB ART pun langsung didatangi, diberi gaji 1 bulan dan dipesani, “Mbak, ini gaji jenengan 1 bulan ini. Cukup sampai di sini saja jenengan kerja di sini. Tidak usah kembali lagi, jenengan tidak bisa dipercaya”. ART sempat berkilah suami baru datang malam itu, untunglah dia mau pulang bersama suaminya. Ngeri rasanya membayangkan kalau kejadiannya seperti di koran-koran.

Beberapa teman pastilah memilih tidak mempekerjakan ART, tapi sulit bagi saya dan teman-teman saya tanpa bantuan mereka. Rumah yang cukup besar membutuhkan waktu dan tenaga yang lebih untuk membersihkan. Apalagi bagi saya yang memilih menitipkan Fatih yang belum genap 3 tahun dan Fattah yang berusia 5 bulan kepada eyangnya. Saya masih tinggal bersama orang tua, menitipkan anak ke TPA dengan mengendarai motor cukup riskan buat anak.

Usai pulang kerja, saya lebih memilih menghabiskan waktu dengan anak-anak. Beberes rumah biasanya menjelang subuh. Anak-anak bangun, saya dan suami mengurus anak-anak lagi. Waktu yang sempit sangat sulit untuk membereskan seluruh isi rumah. Saya dan suami hanya bisa mencuci peralatan makan, botol-botol penyimpan ASIP, mencuci pakaian dalam dan anak-anak, serta menyiapkan kebutuhan anak.

Eh, kira-kira ART ada curhatan yang sama juga gak ya?. Tipe majikan kan macam-macam. Mungkin quotenya berlaku juga buat ART, menemukan majikan yang pas lebih sulit dari menemukan jodoh hihihi.

32 komentar:

  1. Itu....ngeri amat .____. Kalau misalnya suami art mya ngapa2in gmn coba .____.
    Aku belum pernah art nginep...paling sampe jam 10 aja bersih2 rumah....kerjanya sih apik cuma bayarannya bulan besok udah diambil duluan xD

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu yang dikuatirkan Mak. Diriku juga ART cuma sampai sore.

      Hapus
  2. ngeri ya mba, berarti tidak amanah..kan harusnya ijin dong ..bukan rumah dia

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Sekarang kan lagi banyak kasus :(

      Hapus
  3. Aku juga pake ART, Mbak, Tapi orangnya cuma datang seminggu dua kali buat bersih2. Alhamdulillah amanah, nemu duit seratus perak pun akan selalu dikembalikan sama saya :D

    BalasHapus
  4. ngeri juga ya mbak...gampang2 susah ya cari ART..

    BalasHapus
  5. ya gitulah mak ART susah
    kami juga kurang lbh ngalami
    terakhir dikbrkn sesuatu
    ada ART
    yg ngilanglah, tiba2 berhentilah, dll udah gitu kluar2 gosip
    awal masuk ada yg gombal mlh bilang ngimpi solat malam

    klo dipikir2 mungkin ini juga yg bwt TKI diperlakukan krg baik
    mungkin

    @guru5seni8
    http://hatidanpikiranjernih.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak, mungkin juga mereka kurang menjaga sikap

      Hapus
  6. Aduh ngeri y mak..jaman sekarang memang kudu hati2...
    Smoga kita senantiasa dilindungi oleh Allah amiinnn

    BalasHapus
  7. Pekerjaan yang bisa didelegasikan aku milih didelegasikan sih asal ada dananya hihii. Tapi lebih milih ART yang pulang aja, ngga nyaman juga kalo ada orang lain nginep di rumah kita. ETapi dulu jaman kita kecil ART nginep nyaman2 aja yak rasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jaman dulu masih banyak yang baik Mi

      Hapus
  8. bener banget mbak, cari ART jaman sekarang memang susah. ada yang cocok sama kerjanya, tapi dia nya males2 masuk kerja. Hih

    BalasHapus
  9. Alhamdulillah ya mba slam a nikah aku dapet Art Dan babysitter yg bisa dipercaya terus. Dan dptnya selalu dikasih dr org lain. Ga prnh kuat sndiri yg nyari . pdhl temen2 bnyk yg udh mati2an nyari ga nemu jg, kita mlah disodorin terus. Kalopun ada bbrp yg keluar itu or dia mW nikah Dan ikut suaminya.ga bisa diapa2in juga. Ikhlas lah kalo yg begitu.

    Krn dpt Art dan babysitter baik ini, aku ma suami udh ga itung2an lg mba. Segala cara spy mrk betah deh. Trmasuk bonus 3x setahn, ngikutin bonus yg kita dpt dr kantor, liburan bareng kita ama perlengkapan bulanan kita yg supply. Drpd susah nyari baru, mending yg bagus kayak mereka dipertahanin supaya betah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diriku juga gitu Mbak. Yang terakhir ini ya di eman-eman :)

      Hapus
  10. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mak Tian....gara-gara menghapus spam, komenmu ikut terhapus..aaarrrgggh..*garuk-garuk tembok

      Hapus
  11. Setuju sekali.. apalagi nyari pengasuh Mak..
    Sekarang saya juga lagi hunting nyari pengasuh.. so far udah 2 orang yg diseleksi, tp baru ketemu aja hati udah berasa ga sreg..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pengasuh lebih sulit lagi Mak. Mempercayakan harta termahal,

      Hapus
  12. Bagi ak yang masih single gini nih maks.,,,
    Cari jodoh sama susahnya cari ART.
    Banyak yang "melamar" tapi masih aja kurang cocok...
    #Lhokokmalahcurhat. Hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha..Semoga cepat bertemu jodoh Mak..amin..

      Hapus
  13. iya, nih, ART jaman sekarang itu susah cari yang bener kerjanya sama sikapnya

    BalasHapus
    Balasan
    1. Padahal itu yang paling penting ya Mak :)

      Hapus
  14. Emang susah Mak, nyari ART yg pas sama kita. Tapi pengalaman sodara si selalu pake tetangga sekampung yg udah kenal baik, jadi in shaa Allah lebih aman.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga tetangga desa Mak. Cuma kan jarang ada tetangga yang mau :(

      Hapus
  15. Yang pinjem uang itu pernah jugak dialami sama tante aku, Mbak.. Bahkan sampek berani minjem ke suami tante.. Akhirnya karena dirasa uda kelewatan, ngga dipekerjakan lagi deh..

    Duh.. Bahaya banget yah ART yang nggotong suaminya.. Untung ada rekaman CCTV.. :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak. Untung teman saya juga iseng. Biasanya jarang lihat CCTV

      Hapus
  16. Itu ngeri amat mba.
    emang susah nyari ART yangg pas sama kita.

    BalasHapus
  17. mencari orang yang bisa dipercaya dan bertanggung jawab sama pekerjaannya emang sulit.

    Harus pinter-pinter milih, nggak bisa sembarangan.

    paling nggak yang dah ada pengalaman atau rekomendasi dari orang yang pernah memakai jasanya.

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati