Rabu, 29 April 2015

Serba Serbi MPASI : Panduan MPASI

Aaak...

“MPASInya dikasih sayur dulu, biar anak gak picky eater” ujar seorang teman.

“Dikenalkan buah saja dulu, biar gak sembelit” teman yang lain lagi.

“Coba metode BLW (Baby Lead Weaning) biar anak terbiasa makan sendiri” komentar yang lain.

“Langsung saja diperkenalkan dengan daging, biar kebutuhan gizinya terpenuhi” saran teman di group.

“Jangan dikasih bayam sebelum 8 bulan” larang teman di sosmed.

“Tidak dikasih gula garam memang doyan?” tanya seorang teman

Dulu, menjelang MPASInya Fatih, kalimat di atas bersliweran di fesbuk. Ya, demi mempersiapkan MPASI, saya ‘bergentayangan’ di dumay dua bulan sebelum waktu MPASI. Masuk berbagai group yang membahas MPASI dan sempat juga chit chat sama teman soal MPASI.

Asli, semua informasi itu membuat saya bingung. Ini yang benar mana ya? Kok banyak banget versi nya. Banyak itu, artinya ada 3 versi panduan MPASI hasil keluar masuk di group yang saya rangkum hihihi..

WHO

Panduan WHO  memberikan MPASI tepat di usia bayi 6 bulan atau 180 hari, tidak kurang tidak lebih. Katanya biar tidak ada perdebatan lagi, itu yang saya baca dari group.

WHO juga membolehkan semua jenis makanan diberikan kepada bayi berusia 6 bulan sesuai dengan apa yang dimakan oleh keluarga. Catatan tanpa pemberian gula garam dibawah usia 1 tahun. Kenapa tidak boleh gula garam? Karena akan memperberat kerja ginjal. Percayalah, bayi belum mampu membedakan makanan enak dan tidak enak. Saya yang amatir saja bisa memberikan makanan tanpa gula garam.

Porsi makanan juga diperhatikan. Usia 6 bulan berikan porsi 1-2x. Usia 6 -9 bulan 2-3x dengan 1x camilan. Usia 9-12 bulan 3x dengan 2x camilan dan usia 12 bulan ke atas 3-4x dengan 2x camilan.

Tekstur makanan bertahap. Usia 6 bulan diberikan bubur saring, kental dan tidak mudah jatuh. Usia 9 bulan, tekstur cincang halus dan mudah dijumput dan usia 12 bulan sudah bisa makanan keluarga.

Food Combining (FC)

FC mengenalkan makanan kepada bayi sesuai dengan kesiapan organ pencernaan.

·         Usia 6-7 bulan diperkenalkan dulu dengan buah.

Buah dikenal memiliki sumber karbohidrat yang mudah dicerna. Pemberian buah dianjurkan ketika lambung dalam keadaan kosong, yaitu ketika bangun tidur, minimal 30 menit sebelum makan atau diantara waktu makan utama.

·         Usia 7-8 bulan perkenalan sumber karbohidrat dan sayuran.

Setelah buah, bayi kemudian diperkenalkan dengan umbi-umbian dan padi-padian sebagai karbohidrat kompleks. Bayi juga diperkenalkan dengan sayuran yang mengandung serat.

·         Usia 8 bulan ke atas perkenalan sumber protein

Organ pencernaan bayi sudah bisa dilatih mencerna makanan yang proses pencernaannya rumit. Bayi mulai bisa diperkenalkan sumber protein dimulai dari jenis kacang-kacangan misal tempe hingga ke ikan dan daging.

Baby Led Weaning 

Inti dari BLW adalah memberi kesempatan pada anak untuk makan sendiri sejak usia 6 bulan. Jadi tidak ada bubur atau pure. Makanan biasanya disajikan dengan ukuran yang pas dengan genggaman anak. Biasanya makanan disajikan segar atau dikukus.

Aturan di BLW, orang tua atau pengasuh hanya mengamati dan mengawasi, tidak mencoba untuk menyuapi makanan. Bayi atau anaklah yang memegang kekuasaan atas makanannya.

3 panduan itulah yang referensi saya buat MPASInya Fatih. Saya tidak condong ke salah satu panduan sih. Utamanya saya memegang panduan WHO untuk memberikan MPASI tepat usia 6 bulan sambil tetap disusui hingga 2 tahun atau lebih.

Nah, sebentar lagi Fattah akan mulai MPASI pada tanggal 6 Mei 2015. Belajar dari pengalaman MPASInya Fatih. MPASI perdana tetap akan saya perkenalkan buah selama seminggu. Setelah itu akan ditambah dengan karbohidrat, sayuran dan protein secepatnya.

Alasan saya mempercepat perkenalan bahan makanan lain karena Fatih pernah mengalami Anemia Defisiensi Besi (ADB). Saya memang tidak menghitung dengan cermat asupan gizi buat Fatih. Selain itu, bayi ASI memang rentan mengalami ADB ketika usianya memasuki 6 bulan. Makanya ada rekomendasi, usia 4 bulan bayi diberikan zat besi tanpa proses screening.

Untuk BLWnya, saya belum bisa memberikan kesempatan sepenuhnya kepada anak untuk makan sendiri. Saya kuatir dengan asupan gizinya. Beberapa kali saya membiarkan Fatih makan sendiri, namun sering juga saya suapi. Selain itu, siang hari saya menyerahkan kegiatan makan pada eyangnya. Merepotkan kalau meminta eyang menerima panduan BLW.


Mungkin ada teman-teman yang memakai panduan MPASI yang lain? Boleh donk share :D

26 komentar:

  1. MPASI itu singkatan apa mak?

    BalasHapus
  2. Makanan Pendamping ASI mak Susan :)

    BalasHapus
  3. kalau ponakanku dulu mpasinya pisang hehehe,tapi sekarang udah banyak yang langsung roti..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yang baru sebulan 2 bulan ada yang sudah disuapi pisang Mbak :(

      Hapus
  4. Wah udh 6 bln y si fattah..alhamdulillah..
    Semangat mpasi nya ya fattah :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak Inda. Emaknya masih bingung mau pilih buah apa dulu :)

      Hapus
  5. Brarti selama 6 bulan bayi cuma d kasih ASI yah mba??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Betul, hanya ASI tanpa makanan bahkan air putih sekalipun. Kecuali kalau sakit dan harus minum obat :)

      Hapus
  6. ilmu yang sangat bermanfaat nih mba :)

    BalasHapus
  7. Nice info Mak. Kebetulan ponakan di rumah mulai MPASI. Bisa jadi panduan buat kakak sy. Tfs ya Mak Rizka ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama Mak Vhoy, saya juga masih belajar kok. Anaknya jadi bahan belajar ..hihihi..

      Hapus
  8. Emang rempong zaman nge-asi dan mpasi, banyak saran2 yang bikin lieur, Alhamdulillah nai dan alde asix 6 bln, terus ngeasi dan mpasi 2 tahun..legaa...moga sehat anak2 kita aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. Fatih gak asix Mbak. Kalau Fattah alhamdulillah asix. Namanya punya anak, pasti rempong. Terbayang bangun sebelum subuh, siapin MPASI buat pagi sampai sore :)

      Hapus
  9. Kalo saya dulu seimbang aja antara buah, sayur, protein hewani maupun nabatinya. Di selang seling, biar anak nggak cuma doyan satu jenis makanan aja. Meski BB anak pas2an...tapi alhamdulillah anak-anak jarang sakit.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mak Ika, sekarang pedomannya memang gizi seimbang, sudah bukan 4 sehat 5 sempurna :)

      Hapus
  10. kebetulan ponakanku masuk usia MPASI, jadi infonya bisa dishare buat Mamanya.

    BalasHapus
  11. usia 6 bulan udah bisa makan sendiri ya, mak? kirain masih disuapin. :D makasih sharingnya, dicatet semoga kalo udah nikah dan punya anak bisa diterapkan, hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau BLW sudah dilatih makan sendiri Mak. Makanan diletakkan di depannya. Ibu atau pengasuh hanya mengawasi saja plus sabar yang banyak hehehe..

      Hapus
  12. Sama mak, anak sy juga sudah saya latih dg BLW. Alhamdulillah dia lebih menikmati dan menyantapnya. Tidak jarang si kecil selalu meyodorkan mangkok kecilnya klo sudah habis. Awalnya memang repot, makanan dibikin mainan. Tp lama kelamaan dia terbiasa dan nggak dibuat mainan lagi. Klo dia suka ya dimakan klo nggak suka di tinggal.semoga sehat selalu anak2 para bunda

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, ada postingannya gak Mbak? Saya tertarik BLW cuma kurang info, pengalaman dan tempat berkonsultasi :)

      Hapus
  13. Aku belom punya bayi sih, Mbak.. Tapi ngga papa ya, jadi nambah wawasan :D

    BalasHapus
  14. jadi inget pas anak2 maasih makan MPASI, pakain selalu kotor karena makanan kecipret sana sini tapi gpp asal mereka sehat dan happy :)

    BalasHapus
  15. wah makasih infonya, biasanya saya juga dengar anak dikenalkan buah dulu agar tidak smebelit :D

    BalasHapus
  16. makasih sudah mau berbagi info

    BalasHapus
  17. Numpang Promo Ya Admin! Mau Modal kecil Bisa Diputarkan menjadi Ratusan juta Dan Dapat uang masukan Tanpa Usaha Apapun Kunjungi situs yang sudah saya kunjungi yaAduQ Online terpercaya, Thanks bruhh.

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati