Sabtu, 11 Oktober 2014

PENIPUAN KARTU KREDIT TERSELAMATKAN FATIH


Yipie, akhirnya saya punya kartu kredit sejak bulan Juli lalu. Sebenarnya sih sejak awal tahun sudah ada yang nawari kartu kredit yang sama dari bank BNI, tempat gaji saya ditransfer. Cuma karena mas yang nawari tersenyum sinis saat saya bilang mau diskusi dengan suami dulu, saya jadi malas untuk aplikasi kartu kredit.

Beberapa bulan kemudian, ada ibu yang nawari kartu kredit BNI, tawarannya sama dengan mas yang nawari kemarin. Bebas annual fee selama setahun, dapat beberapa potongan harga di pom bensin dan promo lainnya. Seperti biasa saya bilang mau diskusi dengan suami, tanggapan si ibu terlihat memahami. Si Ibu bilang, “ nanti kalau suami tidak mengijinkan, saat dikonfirmasi pusat, bilang saja tidak jadi karena tidak diijinkan suami mbak”.

Jadilah saya setengah membujuk suami untuk menyetujui keinginan saya memiliki kartu kredit. Ketakutan suami kalau nanti tiba-tiba ada tagihan atau justru menjadi boros saya tepis. Wong saya ini keturunan keluarga irit kok, dan saya bukan tipe belanja belinji, kecuali tergiur parfume hihihi.

Singkat cerita, saya yang kurang gaul ini akhirnya memiliki kartu kredit yang sampai sekarang belum saya gunakan. Soalnya belum ada promosi yang menggiurkan dan pada dasarnya saya gak suka ngutang, kecuali kepepet dan minjam orang tua hehehe.

Hingga suatu saat, dua bulan yang lalu saya mendapat telpon dari seorang laki-laki yang mengaku dari visa master card. Mas, ini menyampaikan bahwa saya mendapat hadiah berupa kartu tambahan yang berfungsi sebagai kartu diskon pendamping kartu kredit BNI. Kartu ini bisa memberikan diskon 20 hingga 50 % di berbagai tempat. Selain itu, saya akan mendapatkan voucher menginap di hotel berbintang.

Wuih, hati saya cukup girang, berarti memiliki kartu kredit menguntungkan. Saat masnya masih menjelaskan bla..bla..Fatih sudah berteriak memanggil saya

“Ma, mama Ika. Sudah eeknya Ma” teriaknya berulang-ulang dari arah belakang rumah.

Mendengar teriakannya berulang-ulang, saya langsung menyudahi saja percakapan dengan si Mas tadi. Saya pikir nanti kartu bisa dikirimkan ke alamat kantor, kan sudah ada datanya.

Keesokan harinya saat di kantor, saya iseng mencari informasi mengenai kartu tambahan diskon dari kartu kredit BNI. Kok saya cari-cari tidak ada? Saya ingat lagi kalau si Masnya telpon pas hari libur dan nomor telpon yang menghubungi juga dari nomor HP bukan telpon kantor.

Buka-buka internet lebih jauh lagi, eh ternyata ada sebuah blog yang bercerita hampir saja kena tipu dengan modus seperti yang saya alami. Empunya blog bercerita kalau dia sebenarnya curiga karena masih menanyakan tentang biodata pemilik kartu kredit. Untunglah karena kecurigaannya, dia memberikan no kartu kredit yang salah satu angkanya dibuat keliru.

Ternyata tawaran voucher menginap tetap dikenakan biaya administrasi. Pihak pemberi voucher beralasan bahwa biaya administrasi sangat murah dibanding voucher yang didapatkan. Ketika akhirnya pemilik kartu kredit mengubah keputusan untuk menolak voucher, pihak pemberi voucher justru mengancam bahwa tidak bisa dibatalkan dan sudah ada rekaman kesediaan dari pemilik kartu kredit.

Wow, ternyata ini salah satu modus penipuan bagi pemilik kartu kredit. Pihak bank BNI pun tidak pernah melakukan penawaran seperti itu. Entah darimana, penipu mendapatkan data pemilik kartu kredit. Konon teman saya memberitahu kalau kita punya kartu kredit atau pernah meminjam di bank, data kita bisa tersebar ke bank atau pihak lain.

Alhamdulillah, saya masih diselamatkan oleh keinginan Fatih cebok hehehe.

40 komentar:

  1. Wah iya mak.. Saya pernah baca itu. Makanya sampai sekarang blm punya kartu kredit, hehe.. Takut.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga buat punya2an Mak, sampe sekarang belum terpakai..hehehe..

      Hapus
  2. sy juga pya kartu kredit BNI(atas nama suami sy),digunakn buat barang yg perlu bgt tpi mahal,daaannn.... yg bunga'y 0%,heee... alhamdlh ya mak g trtipu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya malah belum pakai. Lah bingung, dipake buat beli apa, buat beli cat rumah ada diskon gak ya?

      Hapus
  3. kartu kredit memang memudahkan di saat tertentu, tapi harus tetep hati2 agar tidak terjebak
    Alhamdulillah...masih diselamatkan ya Mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, niatnya sih memang buat memudahkan.

      Hapus
  4. Alhamdulillah... Allah masih melindungi.. :)

    BalasHapus
  5. kenapa ngga mencoba kartu debit aja? klo kartu kredit terkena adminitrasi yg mana uang yg kita tabung minus? dan kenapa ngga yg syariah?

    BalasHapus
  6. Kartu debit sy sdh punya mas. Beberapa kali jg dipakai. Fasilitas kartu kredit berbeda dan lg promo bebas annual fee. Ini tawaran dr bank tempat gaji ditransfer.

    BalasHapus
  7. Ini sih judulnya "cebok menangkal bencana" ya hahahah!

    HaloTerong.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha..iya. Mau tulis judul seperti tu, takutnya dikira vulgar :)

      Hapus
  8. saya juga pernah punya KK dan sejak punya KK (yang belum pernah saya gunakan), telepon2 semacam itu sering banget, mak. akhirnya karena sebel dengan telepon yang biasa ganggu di jam2 kerja, saya tutup juga KK-nya. Suami juga dari awal sudah ogah dengan KK. hehehe...

    www.si-emak.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jangan2 kk saya akan bernasib serupa Mak. Sampai sekarang belum saya gunakan hehehe..

      Hapus
  9. yaa Allaaah... alhamdulillaaah diselamatkan si adek

    BalasHapus
  10. Kalau saya mah udah pasang pagar tinggi-tinggi buat yg namanya kartu kredit. Mau diiming-imingi kayak apa nggak bakal tertarik. Mendingan bayar cash, selesai, nggak kepikiran lagi. Paling mikir gimana nyari duit lagi hahahahah

    BalasHapus
  11. Aih, syukurlah ya mak, hampir saja.. Saya belum punya kartu kredit, masih senang pakai uang cash aja :p hehe..

    BalasHapus
  12. zainal abidin21 Juni 2015 10.00

    wah,, kejadian yang sama juga terjadi sama saya mba.... jd setelah saya sadar kalau itu penipuan, saya langsung blokir kartu kredit saya dan dapat kartu penggantinya setelah 2 minggu....

    BalasHapus
  13. Sya kmrin di telfon seperti itu kbetulan banknya mandiri..pi kyanya maksa banget mo ngasih hadiah vocer hotel sm katu diskon..curiga bilang ja kartu kk nya ktinggalan d rumah..td tlpon lgi matiin lagi ja tlponnya

    BalasHapus
  14. ane tambahin gan, ane kemaren jg baru kena ginian. kalau kasus ane dia ngakunya dari bagian controling CC bank mega.
    die sebutin tuh data CC sm diri ane lengkap bngt. :capedes
    awalnya mah cuma nanyain seputran kartu, nanyain puas ap gak dengan cc nya. kalo kurang puas nanti mau di naekin lagi limitnya :capedes intinya berlaga kaya CS ajalah. ntar setelah kita terbuai dengan mulut manisnya( gw si dengerin aj, sambil ketawa kecut :ngakaks ). nah setelah mereka ngerasa kita sudah terbuai baru dia ngasih tau kalo kita terpilih dari visa / mastercard sebagai 50 orang yang beruntung berhak mendapat fasilitas diskon (berbentuk voucher dan kartu). ngomonglah dia tentang kelebihan kartu diskon tersebut. setelah kita tanya apakah ada biaya mereka pasti bilang tidak ada pak. semuanya gratis. bpk tinggal pake aj. semua biaya di tanggung oleh visa. trus di akhir2 pembicaraan baru dia ngomong bpk nanti hanya di kenakan biaya deposit saja yang mana kalo bpk nantinya ga pke kartu diskon tersebut uang akan kembali ke bpk. (iya kali bisa balik :najiss ). ya udh ane bilang aj. klo gitu ane ga ush deh mas. eh langsung di tutup telponya sama si kutu kupret :ngakaks

    btw ini no. telponnya (biar ke index di google) udh ane seacrh di google kaga ada. malah munculnya dari yayasan pertrokimia :mads
    021 7942204
    0217942204
    021 7942204
    (021) 7942204
    0217942204

    BalasHapus
  15. saya hari ini barusan di telepon dibilangnya akan mendapatkan kartu diskon. Orangnya bilang mau nyamperin ke kantor.

    Ini no telepon yang barusan tlp saya.
    021 8311219

    BalasHapus
  16. wah berguna sekali blog ini
    saya barusan saja ditelepon hari ini
    saya sudah curiga kenapa hari sabtu dan bukan hari kerja
    kebetulan sya sedang di depan komputer saya langsung cari tentang promo BNI dan ternyata tidak ada...
    sungguh penipu sekali...

    BalasHapus
  17. Penipu itu pintar banget mencari sisi kelengahan korbannya... modus ini bukan hal baru
    Apalagi yg model2 mama minta pulsa arghhhhh
    Semoga tidak ada lagi korban berjatuhan. amin :D
    Makasih mbak sharingnya.

    BalasHapus
  18. Terima kasih atas infonya Mbak. Saya barusan juga hampir tertipu. si penipu mengaku dr pihak bank mandiri, mengatakan bahwa saya mendapat kartu pendamping diskon dan 3 voucher menginap gratis di hotel bintang 3. tetapi anehnya si penipu menanyakan apakah saya menggunakan kartu debet dari bank lain, setelah itu penipu mengatakan saya perlu mendepositkan uang sebesar 3 juta, org dari pihak bank akan datang dan saya hanya perlu menggesekkan kartu saya, tetapi kartu debet saya dari bank lain jg diminta. Saya mulai curiga dan kecurigaan lain adalah si penipu menggunakan nomor handphone menelpon saya. Setelah saya browsing ternyata muncullah saya banyak penipu dgn modus yg serupa. Si penipu terus menelpon saya tapi tidak saya angkat. Mereka mengetahui identitas saya ntah dari mana. Nomor yg menghubungi saya
    081280844024
    082113852514

    BalasHapus
  19. Wah kita harus berhati-hati memang, sekarang ini banyak sekali modus penipuan kartu kredit

    BalasHapus
  20. waaaah banyaaak sekaliii penipuaaan yaa

    BalasHapus
  21. Untung deh kartu yg ktanya buat pendamping gak jdi sya ambil. Soalnya kemarin sya jg hbis ditelfon nawarin tuh kartu yg ktax dri pihak bank mandiri dg iming2 bnyak diskon 30% sd 50%. Dngan setor deposit 3.650.000.
    Orangnya ngejar mulu mau mintakan alamat rumah ato alamat kantor sya kerja. Mkasih udah berbagi pengalamanya ya sist. Krna stelah sya baca jdi paham klo sya mau jadi sasaran modus penipuan. Mkanya lgsg ga aku gubris tuh orang yg nelfon2.

    BalasHapus
  22. Untung deh kartu yg ktanya buat pendamping gak jdi sya ambil. Soalnya kemarin sya jg hbis ditelfon nawarin tuh kartu yg ktax dri pihak bank mandiri dg iming2 bnyak diskon 30% sd 50%. Dngan setor deposit 3.650.000.
    Orangnya ngejar mulu mau mintakan alamat rumah ato alamat kantor sya kerja. Mkasih udah berbagi pengalamanya ya sist. Krna stelah sya baca jdi paham klo sya mau jadi sasaran modus penipuan. Mkanya lgsg ga aku gubris tuh orang yg nelfon2.

    BalasHapus
    Balasan
    1. wkwkwkwkw iyap mas yayan , mending yang pasti pasti aja ya mang yayan

      Hapus
  23. saya barusan dapat telp juga,apa yg saya alami persis dgn koment2 yang lain.ini nmr nya +6281213921925

    BalasHapus
  24. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  25. Saya juga kemarin di Hub Pak Andika (021.2905.0551)yang menanyakan "apakah saya menerima kartu diskon tambahan dari Bank BRI (Infonya dapat 3 kartu terdiri dari 1 kartu mastercard, 1 kartu visa dan 1 kartu diskon)". Saya memang dapat 2 kartu tsb cm kartu diskon yang tidak dapat. Nah orangnya bilang nanti akan di telp sama temannya Bu Maya (021.7439.705) sewaktu si Maya nelp menjelaskan deposit Rp. 3.815.000 pakai kartu kredit dan bisa di cicil sampai 24 bulan. Si Maya ngasih tau nanti kurir akan datang ke kantor saya membawa sovenir Hp android Murah, tongsis dan powerbank sekaligus dia gesek kartu kredit dan minta fotokopi KTP. Saya masih belum sadar apakah itu penipuan. Ternyata setelah saya konfirmasi ke Bank ternyata tidak ada program tersebut. Saat ini saya lagi mencoba telp hp Bu Maya (0812.8872.5534)minta konfirmasi mengenai masalah trsb. Cuma bisa berdoa semoga bisa balik uang saya. Kalau gak bisa semoga saja Allah SWT mengganti uang saya dengan hal yang lebih baik dan orang yang menggunakan uang saya dengan cara menipu diberi sakit yang parah sama Allah SWT. Aamiin ya Allah kabulkan doa hamba

    BalasHapus
  26. Oh iya, mereka modusnya uang 2.2jt itu hanya deposit yg akan menjadi tabungan. Akan kembali 100% jika saya tidak mengambil voucher.... Bla bla bla... Males jelasinnya....

    BalasHapus
  27. Lah hari ini aq di telfon katanya sih dari bank bni.. Mereka nawarin dapat dana tunai 50 juta yg akan di transfer ke norek pribadi sy, setelah itu akan di potong tiap bulan lewat kartu kredit. Hihihihi aq ketawa dalam hati aja.... Ini penipunya kok pinter yaa... Ada yg pernah kena modus bgitu gak...

    BalasHapus
  28. Lah hari ini aq di telfon katanya sih dari bank bni.. Mereka nawarin dapat dana tunai 50 juta yg akan di transfer ke norek pribadi sy, setelah itu akan di potong tiap bulan lewat kartu kredit. Hihihihi aq ketawa dalam hati aja.... Ini penipunya kok pinter yaa... Ada yg pernah kena modus bgitu gak...

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati