Senin, 12 Mei 2014

HP YANG BIKIN HEBOH

Bismillah, ini pertama kalinya ikut Give Away. Apapun yang namanya pertama, tentu merupakan kenangan yang sangat membekas, termasuk Hape Pertama yang merupakan tema GAnya Mak Istiadzah Rohyati.

Hape pertama saya Nokia 3330. Saya dapatkan waktu kuliah semester VI, di bulan Mei, berdekatan dengan tanggal lahir saya. Wuih, jaman dulu, hape termasuk barang mewah, bisa dihitung lah mahasiswa yang pegang hape. Di kos saya saja, yang jumlah penghuninya sekitar 50 orang, baru 3 orang yang memiliki hape termasuk saya. Saya dikasih dana sekitar 1-1,5 juta buat beli hape, termasuk nomornya. Saya kemudian minta tolong teman dekat saya untuk mencarikan hape sekaligus nomornya, second. Kenapa second ? Karena dananya dibagi buat beli nomor yang harganya juga masih selangit.

Nokia 3330 pictures
sumber gambar klik dari sini

Beberapa hari memiliki hape, banyak kejadian yang membekas. Menjelang 3 hari ultah, saya di telpon pihak bank. “Apa dapat undian ya?” pikir saya, sudah setengah girang. Maklum, saya termasuk orang yang belum pernah sekalipun menang undian bank.

“Ini dengan mbak Rizka? Begini mbak, tabungan atas nama Mbak, sudah minus 700 ribu rupiah” ujar petugas Bank Pemerintah.

What? Kok bisa?. Ternyata waktu Papa mengirim uang sistem bank sedang offline, sehingga jaringan atm bermasalah. Papa saya sudah kirim uang buat membeli hape, keesokannya saya cek di ATM, uang sudah masuk. Saya ambil untuk beli hape dan nomornya. Ga taunya, kiriman uang nyangkut entah di mana, data di atm berubah lagi, jadinya saya terhitung utang. Aneh kan? Sistem jaman saya dulu memang aneh, banyak kasus seperti saya alami.

Usai kasus hutang beres, ada kasus di kos. Gara-gara hape baru, saya disirikin beberapa warga kos lantai atas. Saat mengangkat hape yang tengah berbunyi, mereka menyindir “ih, hapeku bunyi” atau “hape kok dibawa-bawa”. Lah, namanya juga hand phone, telepon  tangan, ya digenggam tangan dan dibawa kemana pun saya pergi.

Bingung juga, salah saya apa punya hape. Kok ya, cuma saya yang disirikin. Saya jadi merasa tidak nyaman mau angkat hape, kadang saya masuk kamar dengan korden yang tertutup. Usut punya usut teman-teman lantai bawah menyimpulkan bahwa  selain sifat mereka yang usil dengan urusan orang lain, saya dipandang sebagai OKB, Orang Kaya Baru.

Kronologis kejadiannya seperti ini. Sebelum beli hape, saya terlebih dahulu dibelikan komputer beserta printer. Tak lama kemudian, Papa memutuskan untuk mengganti motor lama. Selang satu bulan, karena jarak yang terbentang antara Solo-Denpasar, ditambah telepon di kos kalau ga susah masuk, ya ga diangkat-angkat, hehehe, maklum anak kos pada malas angkat telepon, akhirnya Papa memberikan fasilitas untuk anaknya yang kuliah disediakan hape. Yee, lah orang tua saya baru punya uangnya sekarang buat memberikan fasilitas.

Dua cerita di atas, merupakan kenangan yang gak bakal saya lupa. Gara-gara hape pertama, seumur hidup, baru kali ini saya dikejar-kejar pihak bank, bahkan beberapa teman kuliah sampai menawarkan pinjaman, takut saya ga bisa makan hihihi. Saya juga baru menyadari, bahwa ada yang namanya kecemburuan sosial di dalam kos. Trus kemana hape pertama saya? Akhirnya setelah lulus kuliah saya jual, karena batereinya sudah mulai drop. Bagaimana, kisah hape pertamamu?

6 komentar:

  1. itu hp modelnya gede ya mbk dulu,gemuk gamenya ular2an heheeh

    BalasHapus
  2. Iya Mbak. Gara2 sering dipakai main ular2an, batereinya drop..hihihi. Ikutan GA juga Mbak?

    BalasHapus
  3. ini hpnya genduuuut lucuuuu. salah satu hp sejuta umat di amsanya waktu itu. btw, itu temen2nya sirik aja ya... hahhaha

    makasih ya mak udah ikutan GA saya :)))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, HP sejuta umat, pas harganya dulu juga hampir sejuta. Smoga menang ya Mak *kedip2 Mak Isti

      Hapus
  4. Wahhh - karena hape pertama mb Ryska disirikan ya ... trus, sampai dikejar2 petugas Bank ... terlalu ya - akibat salah pengertian dan sirik ...

    Ini cerita hape saya - mampir ya : http://omman.blogdetik.com/2014/05/25/on-off-on-off/

    BalasHapus
    Balasan
    1. Terima kasih dah mampir..ke tekapeh..

      Hapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati