Rabu, 20 Mei 2015

Menyusui di Kala Hamil, Mendekatkan Kakak dan Adik

Hasil USG

“Fatih, bisa dibilangin Mama gak sih?”ujar saya dengan nada jengkel.

“Ma, kamu kok beberapa hari ini tidak sabar menghadapi Fatih? Apa, jangan-jangan Mama hamil ya?ujar suami usai mendengar saya memarahi Fatih.

Hamil? Ah, masak sih. Rencana saya mau kasih adik buat Fatih kalau dia sudah disapih. Paling cepat saat usia Fatih 2 tahun, saya baru siap hamil. Bukan saya mau menolak amanah. Saya ingin Fatih mendapatkan ASI hingga 2 tahun dan menyapih dengan cinta. Menyapih dengan cinta, bukan perkara mudah. Butuh waktu dan prosesnya tidak cepat.

Selain itu, di usianya 21 bulan, Fatih masih sangat ‘mbok-mbokan’. Semuanya serba Mama, bahkan Ayahnya pun jarang diberi kesempatan untuk menyentuhnya. Saya pikir, Fatih belum siap punya adik. Saya pun belum sanggup, berbadan 2 sambil mengurus semua keperluan Fatih.

Positif Hamil

Nyatanya, sebulan kemudian menstruasi tak kunjung datang. Kecurigaan semakin membesar, kok sudah telat seminggu? Jangan-jangan..ucapan, “hamil, ada suaminya saja kok bingung?” menjadi kenyataan.

Tak sabar, saya segera membeli test pack murah meriah, cukup 2 ribu rupiah. Keesokan paginya, dua tanda merah langsung muncul. Perasaan campur aduk langsung muncul. Perasaan yang sedikit berbeda saat mengetahui kehamilan pertama.

Ada rasa belum siap. Namun tak berapa lama saya berusaha menepisnya. Ini kan anugerah ALLAH, tak semua wanita mendapatkannya. Beberapa teman saya bertahun-tahun tak kunjung memiliki momongan. Lagi pula, saya takut kalau perasaan belum siap akan berpengaruh pada kehamilan saya.

Di dapur kantor
Ngebo dan Kuat

Saat itu saya langsung mensugesti diri, bahwa kehamilan kedua ini berbeda, harus ngebo dan kuat. Kenapa begitu? Pengalaman kehamilan pertama, 4 bulan pertama bawaannya mual dan sering muntah. Saya yang bisa dikatakan tidak pernah makan permen, mendadak stok permen berlusin-berlusin demi mengurangi rasa mual.

Badan saya juga dulu cepat capek, bawaanya pengen tidur. Habis sholat tidur lagi. Pulang kerja tidur, setelah isya langsung tidur. Seperti ada yang nyirep.

Nah di kehamilan yang kedua, rasanya gak mungkin kan saya bisa seenaknya tidur dan aleman gara-gara mual. Fatih belum paham dengan kondisi tubuh saya. Tiap saya merem saja, dia pasti berusaha membuka mata saya. Kalau gak mengangkat kepala saya untuk bangun. Saya bilang sakit, dia malah marah dan nangis. Intinya, mama harus sehat dan selalu menemaninya.

Menyusui di Kala Hamil

Selain itu, saya juga memutuskan untuk masih menyusui Fatih dan menyapihnya dengan cinta. Saya sudah berniat menyusui hingga 2 tahun dan berhenti menyusui ketika Fatih siap, Eh, tapi ada prasyaratnya lho.

  • Tidak pernah mengalami keguguran
  • Tidak pernah mengalami pendaharan, dikehamilan terdahulu, hingga memerlukan bedrest. Saya sih pernah pendarahan di awal kehamilan pertama. Itu karena kebodohan saya, yang tidak tahu kalau saya tengah berbadan dua. Untunglah kehamilan tidak mengalami kendala yang berarti.
  • Tidak pernah mengalami kelahiran premature
  • Tidak mengalami kontraksi saat menyusui
Saat memeriksakan Fatih, saya sempat curhat dengan dokter anak langganan. Eh, dokternya menyarankan Fatih untuk segera disapih secepatnya, kuatir dengan calon adiknya Fatih. Saya sih cuma ber’O saja.

Selanjutnya, saya konsultasi dengan dokter kandungan. Setelah menyampaikan prasayarat menyusui di kala hamil terpenuhi, dokter kandungan mendukung keputusan saya.

“Saya paham menyapih tidak semudah itu. Pelan-pelan saja memberi pengertian kepada si kakak” ujar dokter yang sering seiya sekata dengan pandangan saya.

Saat lebaran
Mendekatkan Kakak dan Adik

Alhamdulillah saat menyusui Fatih, kondisi calon adiknya Fatih sehat. Meski saya juga tetap berpuasa di bulan ramadhan dan menunggui Fatih operasi Hernia. Setiap bulan perkembangannya normal saat dipantau melalui USG. Fatih menyusunya juga sebentar, saat saya pulang kerja, menjelang tidur atau ditengah tidur malam. Saya juga tetap merasakan mual dan muntah 4 bulan pertama, namun sugesti di awal menguatkan saya.

Sebenarnya, sejak usia Fatih 1,5 tahun, proses menyapih sudah saya mulai. Bisa dibaca di sini. Saya mulai menyediakan air putih di malam hari. Saya juga sudah menyampaikan bahwa saat usianya genap 2 tahun, Fatih sudah tidak mimik dengan Mama, sudah minum dari gelas saja. Minum air putih, susu atau jus buah.

Mendekati usia Fatih 2 tahun, perut saya pun semakin membesar. Saya menyampaikan bahwa di dalam perut ada adik bayi, calon adiknya Fatih.

“Mas, lihat perut Mama besar kan. Ada adik bayi di dalam perut Mama. Nanti kalau sudah besar, adiknya keluar dari perut Mama. Ganti adik yang mimik sama Mama. Mas Fatih sudah gak mimik lagi ya, mimiknya buat adik saja. Mas Fatih kan sudah umur 2 tahun” ujar saya saat usia Fatih 2 tahun.

Tak lupa juga, saya mengajak Fatih berinteraksi dengan adiknya. Membelai adiknya dengan menyentuhkan tangan di perut saya. Mendengarkan suara adik dengan menempelkan telinga di perut saya. Mencium adik dengan menempelkan pipi atau bibir ke perut saya.

Bertepatan dengan idul fitri, 1 hari itu Fatih sama sekali tidak meminta mimik. Esok harinya saat saya berganti pakaian Fatih terjadilah dialog yang melegakan hati saya.

“Mimik” ujar Fatih menunjuk dada saya saat saya mengenakan baju.

“Iya, mimiknya buat siapa Mas?”, tanya saya sambil merapikan pakaian.

“Buat adik”, jawab Fatih melegakan hati saya.

“Kalau mas Fatih masih mimik?”, tanya saya ingin tahu tanggapannya.

“Nggak. Dadah mimik” jawab Fatih sambil melambaikan tangan.

Ah, akhirnya Fatih merelakan mimik buat adiknya. 4 bulan berikutnya, tepat tanggal 6 November 2014, Royyan Al Fattah lahir pukul 08.00 WIB. Fatih senang sekali dengan kehadiran Fattah. Di awal, Fatih memang masih sering diingatkan untuk bersikap lebih lembut saat menyentuh adiknya, Sekarang, Fatih sudah bisa dimintai tolong untuk membantu mengurus keperluan Fattah. Mengambilkan popok, pakaian, memegang sendok saat akan memberikan obat atau menjaga Fattah saat saya harus  ke kamar mandi atau ada keperluan sebentar. Mungkinkah ini buah menyusui di kala hamil?

Sayang dik Fattah

36 komentar:

  1. Horeeee.. Fatih uda punya adik :D Pasti seneng ya Mbak, semuanya berjalan dengan lancar.. Semoga selalu sehat semuanyaaaa :D

    Btw, dua pupu ku ada jugak yang kejadiannya kayak gitu. Dan iya, dia emang lengket banget sama adeknya, bahkan sampek uda remaja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak, udah punya 2 udah lega :D

      Hapus
  2. Sama kayak saya Mbak, dua jagoan, hehe. Semoga makin sayang ya Mas Fatih ke Dik Fattah :) Salam kenal.

    BalasHapus
  3. Waah...besok kalo 2 jagoannya sudah gede bisa jadi bodyguardnya mama, deh..

    BalasHapus
  4. Tahun lalu, aku juga hamil sambil menyusui. Duh, energi bener2 terkuras habis, mak. Kudu merhatiin makanan banget...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, kalau makan mah saya memang gak kuat lapar..hihihi..

      Hapus
  5. Aaahh.. Fatih dadah-in mimiknyaa.. lucu banget Fatih :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, dia memang berbakat jadi pelawak :D

      Hapus
  6. Kapan yaa ngasih adik buat noofa..??

    Sehat selalu yaa mbak, . ..

    BalasHapus
  7. Kapan yaa ngasih adik buat noofa..??

    Sehat selalu yaa mbak, . ..

    BalasHapus
  8. waktu hamil kedua, saya juga maish menyusui anak pertama. Betul tuh selama kehamilannya gak ada gangguan bisa kok menyusui. Trus, setelah anak kedua lahir, saya masih terus menyusui anak pertama sampe beberapa bulan lagi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah hebat Mbak. Jadi NWP lanjut Tandem Nursing ya :)

      Hapus
  9. Selamat ya, aku juga menyapih saat hamil anak ketiga sukses :)

    BalasHapus
  10. duh kompak benar nih kakak adiknya.Semoga Fatih makin sayang sama de fattah ya mbak.Amin

    BalasHapus
  11. 2 jagoannya mbak nih, semoga akur terus nantinya :)

    BalasHapus
  12. aiihh so sweet, seneng ya liat kaka fatih dan adiknya, keliatan rasa sayangnya ke adik :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, katanya pengen punya adik lagi..hadeh :(

      Hapus
  13. Kuat bener Mbak... belum jadi Ibu sih, tapi kalau lihat perjuangannya, rasanya "wow" banget. Wonder woman gitu ya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ntar kalau jadi Ibu, bisa jadi wonder women Mbak :)

      Hapus
  14. Hihiii, lucu sekali fotonya Fatih yang cium adiknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu rambutnya 'nyocok' matanya Fattah Mbak :)

      Hapus
  15. wah SELAMAT ya fatih dapet dede baru, siap-siap aja kasih sayang mama nanti pasti terbagi, buat fatih 50 dan buat dedek kecil 50, dan buat ayah, gak usah, kan udah gede..??!!
    hehe..!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kasih sayang Mama stoknya 200 Mbak. 100 buat Fatih, 100 buat Fattah..hihihi. Lagi2 Ayahnya gak dapat :D

      Hapus
  16. sun fatih dan fattah dari jauhh :*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kirim kuenya juga Nte *pesan Fatih :D

      Hapus
  17. Kalo aku pake bawa2 Pak Polisi dan Pak RT segala hahaha, ngga boleh sebenarnya ya ngancem2 hihihi

    BalasHapus
  18. Wah, senangnya ada 2 jagoan sekarang! Sehat-sehat terus yaaa!

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati