Minggu, 09 November 2014

PENGALAMAN OPERASI SESAR 1

Fatih usia beberapa hari

Rasanya sudah gatal sekali pengen berbagi cerita, tapi apa daya, kamis, 6 November 2014 jam 3 saya sudah mulai merasakan perut kencang-kencang. Jam 3 pagi saya tidur, dengan kondisi balik kanan, balik kiri, sepertinya adiknya Fatih sudah memberikan sinyal kalau mau segera keluar.

Tapi saya belum mau cerita tentang kelahiran adiknya Fatih, mau cerita dulu pengalaman melahirkan Fatih hihihi. Melahirkan sudah 29 bulan silam, ceritanya baru sekarang, biasa emak malas.

Operasi sesar dulu dilakukan karena posisi Fatih sungsang. Saya sudah mencoba posisi sujud berulang-ulang, sayang Fatih tak jua mau memposisikan kepala di bawah hingga ketuban pecah dan sudah bukaan 4.

Pukul 2 malam, pas hari jum’at kliwon *sama dengan weton ayahnya, saya ke kamar mandi untuk buang air kecil. Eh baru buka celana, kok airnya sudah keluar tanpa bisa saya cegah. Saya pikir apa mulai beser ya.

Saya keluar kamar mandi, baru beberapa saat kok keluar air lagi di celana. Saya kemudian curiga, apa air ketuban ya. Saya cerita ke Ibu, awalnya ibu bilang nunggu subuh, tapi begitu saya bilang airnya keluar lagi, ibu langsung bilang,ke rumah sakit sekarang aja.

Sebelum ke rumah sakit, saya telpon dulu pihak rumah sakit, pihak rumah sakit menyarankan langsung ke rumah sakit.

Jam 3 pagi saya tiba di rumah sakit, kemudian di periksa oleh bidan di sana. Berdasarkan hasil pemeriksaan, ketuban sudah pecah dan sudah bukaan 4. Ajaibnya saya tidak merasakan apa-apa. Mules juga gak, rasanya malah plong.

Alhamdulillah dokter SPOG saya sedang di rumah sakit, keetulan habis ada persalinan. Sesudah di periksa dokter, kondisi Fatih sungsang dan air ketuban sudah pecah, diputuskan untuk langsung sesar saat itu juga.

Wow, saya ga nyangka, wong HPL masih tiga minggu lebih ke depan. Saya juga belum buat surat cuti, besok masih ada acara yang harus saya urus di kantor.

Pas pemeriksaan, saya kemudian telpon asisten *tsah seperti orang penting, untuk mengambil alih keuangan dan urusan acara besok. Saya juga menghubungi Ayah yang kala itu masih kerja di Rembang.

Beberapa kali telpon ga diangkat Ayah, yow is hopeless lah, mingkin Ayah masih ngorok. Beberapa detik kemudian Ayah telpon balik, Alhamdulillah feelingnya Ayah bagus.

“Yah, Mama mau operasi sekarang, ketuban sudah pecah, bayi masih sungsang” jelas saya singkat.

“Ya Ma, Ayah pulang sekarang” jawab Ayah.

Saya kemudian masuk ruang operasi jam 4 pagi. Saya yang takut jarum suntik dan semua peralatan medis deg-degan juga menunggu operasi. Padahal ini bukan operasi saya pertama, sebelumnya saya pernah operasi pengambilan tumor payudara, 10 tahun silam.

Memasuki ruang operasi, tak ada satu pun nakes yang menyapa saya, paling gak bikin rapport dulu kek *kebiasaan psikologinya dibawa. Dokter anastesi langsung mengatakan akan menyuntik bagian punggung bawah saya. Teganglah saya, kan jarum suntik. Begitu selesai disuntik saya menggigil kedinginan. Dokter anastesi kemudian menyuntik supaya saya mengantuk.

Adegan selanjutnya lebih menghebohkan, dengan kondisi sulit membuka mata karena diberi suntikan tidur tiba-tiba…

“Aaa….. Oww..Whaaa” keluar suara teriakan dari mulut saya.

“Kenapa bu? Terasa sakit?” tanya dokter anastesi.

“Ga, ga terasa apa-apa” jawab saya.

“Lah kok teriak-teriak” tanya lanjut dokter anastesi.

“Pengen saja” jawab saya setengah mabuk obat bius.

“Wah, dokter DSOGnya ntar deg-degan lho bu, kalau teriak-teriak” jelas dokter anastesi.

Selanjutnya dokter anastesi mengajak saya mengobrol. Bertanya kerja di mana, begitu tahu saya kerja di bidang psiklogi bertambah heran lah dia.’

“Psikologi kok teriak-teriak” tanyanya.

“Ini namanya mengeluarkan kecemasan di bawah alam bawah sadar. Saya memang lemah dengan obat bius dok” jawab saya setengah membela diri.

Memalukan ya, pengalaman sesar saya, terlebih memalukan dunia psikologi..hihihi.

Alhamdulillah Fatih lahir dengan selamat, meski setelah itu saya harus berjuang mengenyahkan botol dot selama 9 hari. Untung adiknya Fatih berhasil rawat gabung meski gagal lagi IMD, seenggaknya ada jalan ke ASI Ekslusif.


16 komentar:

  1. Balasan
    1. Iya Mak, pelepasan kecemasan..hihihi..

      Hapus
  2. wekekekek... melahirkannya jadi ngobrol2 gitu ya xixixi...
    yang penting ibu dan anak sehat ^^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mungkin biar saya tidak merusak konsentrasi dokternya..hehehe..

      Hapus
  3. hebaaat tenaganya...masih bise teriak pdhal ud dibius...

    BalasHapus
    Balasan
    1. selamat ya mak...atas persalinannya...

      Hapus
    2. Hebat atau memalukan Mak?*tutup muka pakai popok

      Hapus
  4. klo sy justru ga ngantuk sama sekali mak.stlh smua'y slsai barulah sy ngerasa diayun2 gitu,mata beraattt bgt buat dibuka :D.btw... slmt atas klhrn anak ke 2 nya,smg cpt pulih kondisi'y :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya memang disuntik tambahan Mak, daripada menyusahkan kali ya..Makasih Mak

      Hapus
  5. cemas, takut....ga pandang bulu ya mak....sakit ga mak pasca operasi, saya 36 jam sakitnya pol, susah pula buang angin....melilit2 rasanya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Begitu kaki bisa digerakkan, perut rasanya sakit Mak. Apalagi yang kedua, lebih sakit. Menyusui sambil meringis.

      Hapus
  6. ih mbak... diceritakan begini jadi lucu kedengarannya. padahal kalau dibayangkan serem... hehe...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau pas menjalani mang serem Mbak, tapi pas dah lewat jadi lucu bin memalukan hihihi..

      Hapus
  7. Pelepasan kecemasan itu dengan teriak ya mak ?...
    Kalau saya waktu mau operasi ( bkn melahirkan, tp keguguran ), malah memelas minta segera dokter cepat2 membius sy, kr rasanya sdh sangat menyakitkan sp sy pingsan sadar pingsan sadar mulu.... hehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Tergantung karakter orang Mak. Saya mang ga bisa diam, kalau dipendam ga bisa. Lebih plong kalau dilepaskan,,hehehe,,

      Hapus
  8. lucu juga bagian yang pelepasan kecemasan :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati