Selasa, 10 Februari 2015

MAMA TIDAK BOLEH KERJA

"Mas sedih Dek, ditinggal mama kerja"

“Ayah kerja, Mama ga boleh kerja” itu ucapan Fatih saat saya menyampaikan kalau saya sudah harus masuk kerja.

Hampir semua anak pasti menginginkan ibunya menemani kesehariannya di rumah, demikian juga Fatih, anak sulung saya. Meskipun sejak usia 3 bulan sudah saya tinggal bekerja, Fatih masih belum bisa menerima Mamanya bekerja.

Protes Fatih dimulai sejak mendekati usia 1 tahun. Saat saya hendak berangkat bekerja, dia pasti rewel minta digendong sebagai upayanya mencegah saya berangkat ke kantor. Ibu saya sampai menyuruh saya, diam-diam saja berangkat ke kantor. Pulang kantor pun saya mengendap-endap, karena begitu melihat saya, Fatih pasti nempel dan tidak memberi kesempatan untuk sekedar berganti pakaian.

Setelah bisa berjalan, setiap saya akan berganti pakaian kantor, Fatih akan mengambil pakaian dan kerudung yang akan saya kenakan. Dia masukkan lagi ke lemari. Setelah saya siap mau menaiki motor, biasanya sih dia membiarkan saya berangkat ke kantor dengan wajah sedih. Tambah besar lagi, dia bernegosiasi dengan meminta dibelikan makanan terlebih dahulu. Entah itu es krim, coklat, biscuit atau roti.

Nah, karena alasan itulah, setelah 3 bulan saya menikmati gaji tanpa harus bekerja, saya mulai berangkat kantor beberapa hari sebelum cuti habis. Seharusnya saya masuk kerja, hari jum’at tanggal 06 Februari 2015, tapi saya sudah berangkat ke kantor Senin, 2 Februari 2015. Waktu beberapa hari itu digunakan untuk mempersiapkan mental saya dan anak-anak sebelum masa cuti berakhir. Terlebih membiasakan Fattah untuk minum ASIP yang sudah saya simpan di kulkas.

Benar saja, hingga hari ini, Fatih tetap berusaha menghalangi saya bekerja. Hari pertama berangkat ke kantor, Fatih bilang, “Ayah kerja, Mama ndak boleh kerja”. Setelah usaha menjelaskan dan membujuk tidak berhasil, saya bernegosiasi mengajak Fatih ke minimarket untuk membeli makanan. Sampai hari ini negosiasi terus berjalan seperti itu *gaji mama habis Nak untuk negosiasi.

Baru hari pertama ditinggal kerja, eh sore harinya Fatih demam. Panasnya naik turun, sesaat setelah diberi parasetamol turun, beberapa jam kemudian panas lagi. Demamnya Fatih berlangsung hingga Selasa malam. Tapi saya tetap menjalankan rutinitas berangkat ke kantor dan kembali ke rumah siang hari.

Usai demamnya hilang, Kamis malam, Fatih dan Fattah mulai batuk pilek. Hadeuh, rasanya penuh drama. Sabtu pagi, Fatih diperiksakan ke dokter karena batuk pileknya semakin parah, sedang Fattah berhubung praktek dokter anaknya tutup diberikan obat yang sempat diresepkan dokter saat pilek.

Hari Senin, kondisi anak-anak sudah semakin membaik. Drama lain mulai kembali muncul. Siang hari, saya memilih pulang ke rumah untuk makan siang dan menyusui Fattah, tentunya saya harus kembali ke kantor hingga usai jam pulang kantor pukul 15.00 WIB. Saat akan kembali ke kantor, Fatih rewel minta ikut ke kantor. Kemana pun saya pergi di sekitar rumah pasti dibuntuti. Saat akan menaiki motor, Fatih langsung memegang baju atau mengejar saya. Akhirnya saya kembali ke kantor diiringi tangisan Fatih yang minta ikut.

Saya memahami perasaan Fatih yang tidak ingin ditinggalkan. Saya memang tidak pernah meninggalkan anak-anak selain untuk bekerja. Kemanapun saya pergi mereka pasti ikut. Tapi untuk menjadi SAHM atau Stay At Home Mother masih ada pertimbangannya. Pertimbangan utama tentunya alasan ekonomi. Kalau hanya mengandalkan gaji suami, tentu keuangan harus diatur sedemikian ramping. Saat ini, kami juga masih punya cicilan rumah.

Saya pernah menyampaikan kemungkinan SAHM kepada Ayah. Jawaban Ayah, “Terserah, yang penting Mama senang dan bahagia”. Ayah sih sejak sebelum menikah inginnya saya jadi SAHM, tapi setelah menikah dan punya anak, dia menyerahkan keputusan di tangan saya. “Entar kalau Mama di rumah aja malah stress. Gaji ayah cukup gak buat Mama?”.

Saya sih pengennya kayak masa cuti, gaji masuk rekening tanpa harus bekerja. Mungkin gak ya? *dipelototin pak Dekan 

20 komentar:

  1. Suka deh ama quote terakhir, biarpun digetok pak dekan juga gpp, yang penting gaji masuk rekening, wkwkwkkkk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, coba jatah cuti sampai 2 tahun ya, sampai anak disapih..hihihi..

      Hapus
  2. Pengen juga mak dirumah santai tapi transferan lancarrrr..hehehehe..tapi memang sulit ya :)

    BalasHapus
  3. We're on the same shoes!
    Akhirnya aku memilih resign, mak. Selain nggak tega ninggal baby jg krn kakaknya lbh butuh aku di rmh. Sama aja yaa alasan anak2. Kids are always kids. :-) ikhlasin aja klo bwt aku sih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Masih ada pertimbangannya Mak. Semoga ada jalan terbaik :)

      Hapus
  4. Duuh..
    aku kok jadi sedih banget mbacanya yaaah :(
    Mudah2an aja suatu saat nanti Fatih & Fattah bisa mengerti bahwa mamanya harus bekerja demi mereka yaaah :)

    Semangat terus yah :)

    BalasHapus
  5. semoga mendapatkan solusi yang terbaik ya mak :)

    BalasHapus
  6. Allah sebaik2 penjaga mba...:)

    BalasHapus
  7. Saya rasa, mau cutinya sampai anak disapih bahkan 3 tahun sekalipun, bila akar masalahnya (yg menyebabkan ibu nggak boleh ke kantor) tidak teratasi, ya sampai kapanpun akan tetap begitu. Ujung-ujungnya orang tua yang (kadang terpaksa) mengalah (memutuskan resign) demi menghindari pemandangan memilukan dan rengekan anak tiap pagi (termasuk harus ngasih "sogokan" tiap hari).

    Seingat saya dulu keluarga saya juga pernah mengalami. Kalau saya sendiri lupa-lupa ingat ya, bagaimana perilaku saya dulu ketika orang tua berangkat kerja (ayah dan ibu keduanya bekerja sampai masuk usia pensiun). Yang saya ingat lebih ke yang dialami adik-adik saya. Kalau waktunya orang tua berangkat kerja (berangkat bareng, boncengan motor), ya sudah, berangkat saja. Paling imbalannya cuma diajak puter-puter naik motor bentar di sekitar rumah, habis itu bye-bye. Mau akhirnya nangis sampai gulung-gulung, teriak-teriak, ya dibiarkan saja. Setelah tenang, eyang atau bulik yang bertugas kasih tahu kalau orang tua kerja, tujuannya bla-bla-bla. Begitu diulang terus. Orang tua pun demikian. Ngasih tahu terus kalau harus kerja, biar bisa begini-begitu. Lama-lama ya nggak ada drama lagi. Sudah terbiasa, sih. Kasus per kasus, iya. Tapi, pada intinya, akar masalah harus bisa diatasi.

    Huaaa... jadi deg-degan, nih, besok anakku kayak apa ya, kalau taktinggal kerja?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aduh Mak Ratri, komennya langsung nampar banget..hihihi. Saya ini emak yang kurang tega eh kurang tegas. Perlu belajar lagi. Makasih masukannya :D

      Hapus
  8. semangat mak...Inshaa Allah ada jalannya ya...

    BalasHapus
  9. duh mak... itulah yang bikin aku ga balik ngantor bgt punya anak.. galau... baca postingan ini bikin aku menyes dan bersyukur sm kondisiku ga perlu galau-galau lagi. semoga bentar lagi ada jalan keluar terbaik yah mak... cup cup mas fatih dan baby fattah... ^^

    BalasHapus
  10. Fenny selalu pakai teknik kabur kalau pas ma berangkat kerja, kalau sekarang sudah santai dirumah aja

    BalasHapus
  11. Saat baca tentang Fatih, saya ngerembeng lho,Mbak...

    BalasHapus
  12. Àihh sama bgt mak. Smp hari ini anak2 4 krucils sy msh belum rela menerima kenyataan ibunya bekerja. Si bungsu 3 tahunan.. hampir tiap malam mengabsen... becok ibu kelja enggak. Klo pas wiken atau libur kyk hr ini dan jawaban sy enggak, dia langsung teriak YES...

    BalasHapus
  13. IMHO Mungkin sogokannya bisa diganti dengan sesuatu yang bervariasi seperti nonton film animasi bareng keluarga di rumah setiap akhir kelan atau jalan-jalan ke mana gitu.

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati