Kamis, 05 Maret 2015

REVIEW PARFUM PETAL QUARTZ EDP BY ORIFLAME (PART 1)

“Jangan menilai seseorang hanya berdasarkan fisik semata”



Kurang lebih itu adalah ungkapan yang sering kita dengarkan. Sebagai seorang psikolog, pernyataan tersebut selalu kami pegang. Tapi tidak bisa dipungkiri, penampilan lah yang pertama akan dilihat dan dinilai oleh orang lain.

Mulai dari make up wajah, pakaian yang melekat di badan hingga wangi yang tercium. Kalau saya, make up yang sehari-hari dipakai hanyalah bedak, lipbalm dan lipstick. Poin penting, wajah tidak terlihat kucel atau pucat. Pakaian pun demikian, kira-kira yang nyaman saya kenakan dan terlihat pas di tubuh kecil.

Wangi yang melekat di tubuh yang menjadi perhatian saya. Saya sangat suka mencium bau wangi. Barang yang menarik saat berbelanja di Mall, ya parfum.  Botol parfum di kamar sampai berderet, kadang mau saya buang kok eman, bentuknya unik-unik sih. Tapi pada akhirnya dibuang suami saya *hiks.

Harga parfum menurut saya tidaklah murah. Ada sih, parfum under 100 ribu, tapi jangan ditanyalah kualitas wanginya seperti apa. Bukan saya tidak suka barang murah, tapi ada benarnya pernyataan “ada rupa, ada harga”. Akhirnya parfum yang kualitasnya (wangi dan ketahanan) kurang, baru beberapa kali semprot, hanya tergeletak di meja rias.

Salah satu parfum yang sering saya pakai adalah produk dari oriflame. Eh, ini bukan modus promosi ya. Saya belinya juga kalau pas diskon aja, kebetulan saya juga member hahaha. Member pasif sih.

Parfum yang paling saya sukai adalah petal quartz eau de parfume. Seingat saya, sudah 2-3x membeli parfum ini. Dominasi parfum ini adalah wangi bunga mawar, diikuti musk, white floral, fresh spicy dan vanilla. Saya sih merasa baunya enak dan tidak membuat pusing. Ada sedikit wangi bedak.  Terpenting wanginya tidak terlalu berat, seperti wewangian orang tua *apa ya bahasanya.

Ketahanan parfum petal quartz sih tidak sampai 8 jam. Paling 4 jam wanginya sudah mulai menghilang. Kalau disemprot di kulit, misal leher, kuping atau dada sedikit panas, entah apa kulit saya yang sensitive.

Soal harga relatif, tergantung kemampuan kocek orang. Bagi saya Rp. 349.000,- saat ini, bukanlah harga yang murah. Saya sih belinya sudah lama, dan pas diskon 50% ditambah diskon member hehehe. Saya coba cek di website oriflame, sepertinya di katalog sudah tidak ada. Wah, bakalan ganti parfum kesukaan lagi. Mudah-mudahan masih ada, hanya tidak ditampilkan di katalog.

Bagaimana parfum favorite teman-teman? Ada rekomendasi?

26 komentar:

  1. Klo aku lebih suka yg aroma buah mbak..kyanya lebih fresh gtu...jd ngajar seharian pun tetep pede ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah, saya seringnya ya aroma bunga. Kapan2 coba yang buah ah :)

      Hapus
  2. uwaa...lumayanlah kalau diskon 50% ya mbak^^

    BalasHapus
  3. *mendadak pengen beliin nyokap parfum yang ini* Halah , :D

    salam kenal, Mbak. kunjungan perdana kayaknya haha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahahaa, aku juga. salam kenal mas arian.newbie saya.

      Hapus
    2. Wah, jadi kenalan di sini :D

      Hapus
  4. enak wanginya...pernah beli pas diskon gedee hihihihi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya juga beli parfum pas diskonan atau gratisan :D

      Hapus
  5. Fenny juga pernah punya, dapet GRATIS karena bonus :D

    BalasHapus
  6. sekarang lg suka yg demi-nya oriflame yg demimore itu lhooo...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kapan diskonnya ya? Besok mau coba juga ah :)

      Hapus
  7. Tos dulu aaaahh. Punya parfum gegara diskonan :D

    BalasHapus
  8. Parfum dan diskon 50% itu bisa menimbulkan perang batin ya. Kalau nggak dibeli, getune sampai kebawa mimpi.

    Soal wewangian parfum, saya lebih suka aroma maskulin dan paling nggak suka sama parfum yang aromanya "manis". Serasa dibuntuti semut. :D Sedangkan kalau disuruh milih aroma khusus perempuan, saya bakal memilih yang ringan dan segar.

    Besok lagi, sebelum keduluan pak suami, botol parfumnya disembunyiin. Dikumpulin diam-diam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah juga Mak punya yang wanginya maskulin, sekarang sih sudah habis :)

      Hapus
  9. wah ,kasih tau istriku deh nanti..heheh. salam kenal, newbie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga mas Setiadji. Istrinya pasti seneng deh :)

      Hapus
  10. Parfumku yg darimu masih ada lo, tinggal dikit, suka dipake ma Fikri hahahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Weleh Mi, udah kadaluarsa tuh. Apa si Fikri gak gatal-gatal?

      Hapus
  11. Aku sekarang gak bisa pakai parfum mbak, lagi gak kuat sama wangi2an :p Jadi yang alami aja bau sabun sama pewangi pakaian, hehe..

    BalasHapus
  12. parfumnya enak yaaa... oke kayaknyaaa..

    BalasHapus
  13. mbak sayangnya parfum ini sudah tidak diedarkan lagi oleh oriflame padahal saya juga suka wanginya. Sekarang produk oriflame yg agak mirip@ baunya ini Sedutive musk

    BalasHapus
  14. saya juga suka wanginya, tp nda di produksi lagi.. sedihnya T,T

    BalasHapus
  15. saya juga suka wanginya, tp nda di produksi lagi.. sedihnya T,T

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati