Kamis, 19 Maret 2015

BEHIND THE SCENE : CIUM TANGAN


“Hahaha…” itu adalah ucapan terakhir saya sebelum melirik HP yang bergetar.

Seketika saya menghentikan tawa, jantung pun berdegup kencang. Mata saya yang sipit terbelalak melihat sebaris info sms di layar HP. Ya, dilayar HP saya tertulis, “Mba sy ratna femina…”

Teman-teman saya juga ikut berhenti bergurau melihat gelagat saya yang kaget. Kaget bercampur senang.

Hati saya saat itu tak karuan. Tak karuan SENANGnya..hihihi. Bak remaja yang disms oleh gebetanya. Berbulan-bulan saya menanti kabar dari Femina, akhirnya setelah mencoba 3x mengirim tulisan di rubrik gado-gado, tulisan ke-3 saya dimuat di Femina.

Sungguh bukan main senangnya. Impian saya di tahun ini memang tulisan dimuat di media cetak, terutama majalah favorit saya, Femina. Saya menuliskannya di resolusi 2015, bahkan impian ini saya ikutkan dalam GA, wujudkan impianmu, sayangnya gak menang *tear.

Niat saya menuliskan impian, agar saya termotivasi, masak baru beberapa kali kirim sudah menyerah. Saya gak mau kalah sama kegigihan Thomas Alva Edison..hehehe.

Tulisan dengan judul cium tangan, saya ambil dari kejadian di sekitar. Saya bahkan sempat menggali informasi rekan kerja soal cium tangan. Semenjak belajar menulis, saya sering mengorek cerita teman-teman. Selain belajar membaca, saya juga belajar mendengarkan orang lain. Gara-gara itu, teman saya parno, “Eh, jangan-jangan dijadikan bahan tulisan ya” hahaha.

Sms tadi bak hujan di musim kemarau panjang. Ya, setelah banyak kalah di lomba blog, akhirnya impian saya terwujud. Sst, bocoran lagi, menurut berita yang beredar honornya paling cepat cairnya. Tak sampai 10 hari sejak dimuatnya tulisan saya, rekening saya sudah bertambah.

Bagi yang berminat melihat versi aslinya bisa berkunjung ke sini.

22 komentar:

  1. Selamat emaaakkkk..
    Seneng bgd donk mak ya, pasti, saat impian kita terwujud

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mak, dan jalan masih panjang :)

      Hapus
  2. Selamat maaak.. jd "kompor" buat saya nih mak :)

    BalasHapus
  3. Cium tangan yang membawa rezeki :)
    Jadi semakin terpicu untuk terus menulis ya, mak Rizka, semoga tulisannya makin membanjiri media cetak. Aamin.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aaamiin. Sambil nunggu paid review Mak Injul..hihihi..

      Hapus
  4. Kereeennnn.....Jadi ikutan semangat untuk ngirim tulisan juga

    BalasHapus
  5. Waaah kereeen....selamat mak

    BalasHapus
  6. wah bikin aku semangat nguprek tulisan yang udah ngendon bertahun-tahun lamanya :)

    BalasHapus
  7. Duh, jadi kalah semangat sama kamu Rizka.... eh iya, selamat ya, keren deh tulisannya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Nunggu PR belum ada yang nawari Mbak. Jemput pintu rejeki lain lah hehehe..

      Hapus
  8. kereeeennnn...ayo dunk ajarin aq lagi...hehehe...blog-ku ganti jeng...skg pake ini...indahsukamenulis.blogspot.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. Diintip aja tulisanku, ntar kembangin aja Ndah. Dirimu kan sudah pintar :)

      Hapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati