Sabtu, 10 Januari 2015

BARANG BAWAAN WAJIB SAAT LIBURAN

Sudah lewat kok masih ngomongin liburan? Saya kan anti mainstream..hihihi.. Menurut saya, liburan malah lebih enak pas gak musim liburan. Biar gak terlalu ramai dan harga penginapan lebih murah. Saya sudah ngomong sama Ayah “Nabung yuk Yah, entar pas umur Fattah setahun, kita liburan ke luar kota”. Kok nunggu setahun? Nunggu Fattah sudah bisa makan makanan keluarga.

Liburan itu perlu dan direncanakan jauh-jauh hari. Perencanaan ya mulai dari lokasi, anggaran, transportasi, penginapan, konsumsi hingga barang bawaan. Adanya internet sih memudahkan kita dalam melakukan perencanaan. Minimal tanpa harus survey langsung, kita memperoleh informasi mulai dari tujuan wisata, akomodasi, sekaligus biaya yang dikeluarkan.

Bahkan informasi mengenai kondisi tujuan wisata membantu kita mempersiapkan barang bawaan. Contohnya pas saya mendampingi KKL mahasiswa ke Bromo. Saya bela-belain bawa sleeping bag, karena tahu bahwa penginapannya minim fasilitas dan udara sangat dingin. Hasilnya saya merasa hangat dan nyaman saat tidur.

Ngomong-ngomong mengenai barang bawaan, saya punya barang bawaan wajib saat liburan. Barang ini tidak bergantung pada tujuan wisata, kemana pun wajib saya bawa. Seperti sudah sepaket lah hihihi.

Sebagai emak beranak 2, pastilah keperluan anak saya utamakan. Pakaian, peralatan mandi, cemilan serta bantal merupakan barang standart yang dibawa. Tapi, saya punya satu barang bawaan wajib buat Fatih, yaitu PISPOT. Sejak usia 1,5 tahun Fatih sudah gak pakai popok sekali pakai. BAK dan BAB ya di kamar mandi. Nah, kalau BAK dia sudah bisa di kloset jongkok, cuma untuk BAB masih pakai pispot. Repot kalau gak bawa pispot, BABnya jadi di lantai, kan harus bersihin..iiihh



Liburan ke Yogya

Urusan anak beres, baru menyiapkan barang bawaan saya. Kosmetik wajib saya adalah body lotion. Saya bawa meskipun bepergian dalam kota, bahkan di kantor pun tersedia. Berasa ada yang kurang tanpa body lotion. Pakaian dalam ganti, meski hanya bepergian setengah hari tetap saya bawa.  Nah, kalau menginap, saya pasti membawa celana tidur panjang dan kaos lengan pendek.

Must have item saya sebagai pemakai jilbab adalah celana hitam, jilbab hitam dan jilbab putih. Paling gampang nih, dipadu padankan dengan pasangan warna lain.

“Mah, jilbab putihmu kok warnanya dah mulai bulukan. Beli lagi deh, daripada malu-maluin” ujar Ayah sambil melirik jilbab putih di lemari.

Eh, benar juga. Warna putihnya sudah terlihat kusam dan modelnya sudah ketinggalan. Maklum, belinya sudah 5 tahun yang lalu hihihi.

“Belinya di onlineshop saja. Kemarin kita belanja di mall aja, akhirnya gak dapat apa-apa. Ni Ayah punya voucher diskon Zalora. Ada koleksi jilbab putih juga di Zalora” ujar Ayah lagi sebelum saya mengajak pergi berbelanja.

voucher diskon

Memang bulan lalu saya sempat belanja di Mall. Tapi gak dapat apa-apa, rempong bawa anak-anak. Fatih yang minta es krim, minta mainan dan Fattah yang minta disusui, hasilnya saya gak jadi belanja.

Ya sudah, saya meluncur dulu ke tekapeh ya, mumpung si Ayah mau bayarin hihihi.

16 komentar:

  1. assiik ada yang bayarin hhehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, mumpung ayahnya Fatih lagi royal hahaha..

      Hapus
  2. iya nih...bagi-bagi diskonnya Mak...hehehe

    BalasHapus
  3. Kadang suka kelupaan sih sama apa yang mau dibawa

    BalasHapus
  4. ciyee ciyee... yang ada diskoonn... mau juga duonk diskonnyaaaaaaaa

    BalasHapus
  5. Pispotnya segede apa tu mak? *inget pispot anak2ku dulu :D

    BalasHapus
  6. Bodi lotion memang perlu apalagi kalau yang kita kunjungi berada di luar. Suaminya perhatian sekali tuh, sampai paham betul kalau jilbabnya sudah kusam. Itu tandanya suami makin sayang hehehe

    BalasHapus
  7. Suka sama "anti mainstream"-nya hihihi

    Moga2 sukses liburannya ya Mak :)

    BalasHapus
  8. pasti penuh tas dengan oleh2,... biasa begitu, waktu pergi barang yang di bawah sedikit pas pulang, tas seperti mau sobek,...hehehehe selamat untuk liburannya

    BalasHapus
  9. Ditraktiir si ayah uhuyyy :)

    BalasHapus
  10. Duh, mau pergi liburan nanti pake jilbab baru dong yaaah, asyik sekalii hehe...

    Selamat liburan yah mbak:)

    BalasHapus
  11. huaaa atik atiiiik, belanjanya online..dibayarin pulaaa.... hihiii *liburan di Yogya seneng nyaaah

    BalasHapus
  12. traveling buatku udh kebutuhan hidup mba.. jd sejak msh blm punya anak, ampe skr, ya tiap tahun kita pasti traveling.. si Baby udh sejak 1 bulan dlm kandungan aku ajak jalan. syukurnya ga prnh nyusahin, bikin maminya mual2 :D

    Pas udh lahir, 10 bulan lgs aku ajak kliling jawa naik mobil 2 minggu. Utk masalah bawaan, aku juga udh ngebiasain utk ga bawa terlalu bnyk, spy ga ribet.. barang2 yg bisa kita beli, kita beli aja.. jd bnran cuma baju celana yg aku pentingin ;p Even kalo ke LN, kita lbh strict lg ngajarin dia ;p Ga ada ceritanya bawa stroller , krn udh bisa jln, ya hrs jalan. kalo dia capek, baru deh kita cari tmpat duduk spy dia istirahat :D

    BalasHapus

Terima kasih sudah mengunjungi blog ini. Saya senang menerima komentar yang baik dan membangun. Harap tidak meninggalkan link hidup.

Blog Design by Handdriati